SOCIAL MEDIA

Monday, October 5, 2015

Seblak Cimindi



Ngemil...ah itu kebiasaan saya dari kecil. Kalau ada yang tanya siapa yang suka ngemil, saya yang akan pertama angkat tangan :). Saya suka banget ngemil. Saya ga pernah diet, selama saya sehat saya makan apa yang saya suka selama itu halal dan bersih.  Diet? Ah itu bukan saya banget. Kapan pun saya laper saya pasti cari makanan. Saya ga pernah bisa konsentrasi kalau laper :). Terus kalau suka ngemil banyak tau macem – macem cemilan dong, ya tahu banget mah ga seh, tau yang saya sering makan ajah. Kalo kuliner? Ya sama ga begitu tau juga, malah saya terbilang orang yang banyak ga suka sama makanan tertentu. Seperti seafood, daging kambing, bebek atau kelinci ga suka. Secara garis besar seh saya sukanya cuma daging sapi, ayam sama telor :). Ikan sama ikan asin? Ya ada beberapa yang suka. 

Balik lagi ke cemilan ya, karena saya suka ngemil saya pastinya selalu beli cemilan dong? Yup, bisa itu cemilan yang belinya banyak atau yang harganya eceran kaya jajanan anak - anak SD gitu. Saya sama anak ajah suka rebutan jajanan :D. Jajanan sekitar sekolah itu murah meriah lho, ya mungkin karena buat anak - anak jadi harganya ya harga anak - anak juga. Salah satu cemilan yang saya suka adalah Seblak Cimindi. Dari namanya bisa ketebak kalo seblak itu berasal dari Cimindi kota Cimahi. Jujur saya kurang tau ya kalo itu hehe soalnya belum pernah ketemu sama yang bikinnya atau yang punya pabriknya. Kalo liat dari namanya seh iya kemungkinan besar dari Cimindi. 


Kenapa saya suka seblak ini? Karena enak, renyah dan pedasnya sedang. Awalnya saya tau seblak ini saya dikasih temen dan hmmm enak juga ya dan jadi ketagihan. Saya iseng cari di warung – warung ternyata lumayan susah juga, ga setiap warung yang jual jajanan anak – anak ada seblak ini. Dan akhirnya saya dapet dari pasar yang biasa saya beli bahan makanan.  Meskipun di pasar ga setiap yang jualan ada juga. Bisa dibilang seblak ini meskipun harganya murah meriah tapi buat dapetnya lumayan susah juga. 



Seblak Cimindi ini bentuknya kering, dikemas kecil – kecil. Kalau di pasar seh karena mereka jual partai besar jadi kita harus beli satu ball. Kalau beli di warung –warung satuan juga bisa belinya. Kalau di warung saya biasanyabeli di dekat tempat kerja. Saya biasanya ga cukup sedikit tuh kalau udah makan seblak ini. Cuma sayangnya bumbu pedanya masih agak kasar. Biji cabenya keliatan banget, bumbu lain juga kurang halus numbuknya. Tapi secara keseluruhan enak dan bikin ketagihan :). Buat yang penasaran dan mau nyoba silahkan, dijamin ketagihan deh :). Teman kerja saya ajah ada yang ketagihan gara - gara awalnya dikasih nyoba. Seblak bisa dimakan sendiri atau rame – rame bareng temen itu lebih asik. Enak dimakan saat santai, lagi nonton, lagi nulis ato sambil ngopi. Tapi harus makan dulu ya soalnya pedes khawatir sakit perut.

post signature

4 comments :

  1. comot satu ah seblaknya, nanti aku ganti pakai julie's biscuit deh :)

    ReplyDelete
  2. Penasaran mbak sama seblaknya...
    makanan khas jawa ya mbak Nunk? hehe cz disulawesi apa ya namanya..

    Selamat ngemil mbak...:-D

    ReplyDelete
  3. Belon pernah nyoba seblak deh kayaknya aku... mirip apa ya kira2 rasany?

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkunjung ke Blog saya, silakan tinggalkan komentar supaya saya bisa berkunjung balik, mohon maaf komentar saya moderasi ya jika ada link hidup dan brokenlink akan saya hapus, terimaksih.