SOCIAL MEDIA

Thursday, October 8, 2015

Cafe n Resto D’jengkol



Jengkol, buat orang Indonesia khususnya orang sunda udah ga asing lagi. Bagi yang udah mengenalnya makanan ini mempunyai ciri khasnya yaitu baunya, hmmm. Ketika diolah terutama digoreng, dalam radius beberapa meter ini udah tercium baunya dan buat yang suka  langsung bikin laper  dan cepet - cepet nyerbu jengkol :). Dan satu yang tak kalah khas dari jengkol adalah enaknya, enaknya jengkol ga akan ditemukan dalam makanan lain :).

Bandung sebagai kota kuliner, yang udah terkenal dengan berbagai macam kulinernya, tentunya buat yang suka kuliner dan berjiwa enterpreneur ga mau ketinggalan menjadikan menu andalan dari makanan yang satu ini. Sebuah cafe yang ada di tengah kota Bandung siap memanjakan pecinta kuliner dengan menu serba jengkol. Yupp Cafe n Resto D’jengkol. Untuk mencarinya tempat ini sangat mudah dicari, berada di jl. Banteng No. 50 Bandung sebrang lapangan lodaya. Bersebelahan dengan salah satu salon yang sudah punya nama. Dan gajauh dari sana ada pusat buku yang udah ga asing lagi yaitu palasari. Untuk informasi jalan tersebut hanya satu arah alias one way, tapi bisa dilalui oleh kendaraan umum koq.

Mendapat undangan berkesempatan untuk mencicipi menu disana bersama teman – teman Blogger Bandung tentunya suatu kesempatan yang sangat berharga. Kita dijamu dengan sangat ramah dan oleh sang empunya tempat. Kita dipersilahkan untuk menikmati macam – macam menu dari jengkol. Adapun menu yang ada diataranya ; semur jengkol, rendang jengkol, balado jengkol, goreng jengkol, ada juga sambel jengkol, nasi goreng jengkol, dan sebagai menu lainnya selain jengkol ada ayam goreng yang sangat renyah. Dan untuk cemilannya ada karoket jengkol. Kerupuk jengkol pun ada untuk menemai nasi goreng jengkolnya. Untuk minumannya ada macam – macam juice buah – buahan yang segar.






Untuk rasa jangan ditanya lagi mantap deh, pas dan enak sekali. Buat yang udah pernah mencoba dijamin bakal ketagihan deh. Untuk menghindari bau setelah makan disana udah disediakan permen mint yang bikin nafas segar dan ga bau. Tempatnya pun nyaman dan bersih ada tempat parkir yang cukup dan yang tak kalah penting ada mushola dan juga tempat wudhu. Jadi jangan kawatir kita disana bisa melaksanakan sholat.




Karena disini bahasannya Cafe n Resto yang menunya serba jengkol disini saya mau nambahin sedikit informasi tentyang jengkol. Pastinya ga semua orang suka akan jengkol kan, bisa karena baunya, bisa juga karena khawatir berpengaruh terhadap kesehatan. Jengkol memang termasuk salah satu makanan yang kontradiktif. Terlepas dari informasi bahwa kandungan jengkol itu masih pro dan kontra, berdasarkan data yang saya dapatkan ada beberapa kandungan yang terdapat pada jengkol.




Jengkol merupakan sinonim dari Pithecellobium jiringa , Pithecollobium lobatum , Zygia jiringa. Adapun nama – nama di daerah di Indonesia berbeda – beda diantaranya: Gayo: jering, Batak: jering, Karo dan Toba: joring, Minangkabau: jarieng, Lampung: jaring, Dayak: Jaring, Sunda: jengkol, Jawa: jingkol, Bali: blandingan, Sulawesi Utara: Lubi.
Berikut data dan fakta tentang jengkol:

Kandungan Gizi Jengkol
Buah jengkol mengandung karbohidrat dan minyak atsiri. Selain itu dari hasil penelitian buah jengkol juga mengandung protein, vitamin A, vitamin B, fosfor, kalsium, alkaloid, steroid, glikosida, tanin, dan saponin.
Kandungan vitamin C pada 100 gram buah jengkol adalah 80 mg. Buah jengkol merupakan sumber protein yang baik, yaitu 23.3 gram per 100 gram bahan. Kadar proteinnya jauh melebihi tempe yang selama ini dikenal sebagai sumber protein nabati, yaitu hanya 18.3 gram per 100 gram.
Kandungan fosfor pada buah jengkol (166.7mg/100 gram). Kulit jengkol ternyata mengandung alkaloid, steroid/triterpenoid, saponin, flavonoid dan tannin. Selain itu biji jengkol juga memiliki kandungan sitosterol dan stigmasterol yang dilapor-kan memiliki aktifitas hipogli-kemia. Jengkol mengandung 20 gram asam jengkolat di setiap 1 kg biji jengkol segar (20 permil) dengan variasi 12 hingga 35 permil.

Mengapa jengkol bisa bau?
Mungkin kadang kita bertanya – tanya mengapa jengkol baunya bisa menyengat dan menjadi salah satu alasan mengapa orang tidak atau kurang menyukainya.
Inilah penyebab bau jengkol, asam amino yang terkandung didalam biji jengkol. Asam amino itu didominasi oleh asam amino yang mengandung unsur Sulfur (S). Ketika terdegradasi akan terpecah-pecah menjadi komponen yang lebih kecil, asam amino itu akan menghasilkan berbagai komponen flavor yang sangat bau, karena pengaruh sulfur tersebut. Salah satu gas yang terbentuk dengan unsur itu adalah gas H2S yang terkenal sangat bau.

Tips mengurangi bau setelah makan jengkol
Namun kita bisa juga mengurangi bau jengkol setelah kita menikmatinya yaitu dengan menggosok gigi setelah memakannya, serta makan makanan lain yang berbau segar seperti mint dan buah. Karena jengkol juga menimbulkan bau pada air seni, maka kita harus memastikan toilet udah bebas bau jengkol sebelum meninggalkannya.

Dan saya menarik kesimpulan, inilah 4 fakta Cafe n Resto D’jengkol :
1. Satu – satunya di Bandung
Sependek pengetahuan saya (kalo pake sepanjang, pengetahuan saya minim tentang wisata kuliner :) ) inilah satu – satunya cafe n resto yang menyediakan menu serba jengkol di Bandung (maaf kalau salah :) ). Mungkin ga semua orang suka jengkol, tapi ga sedikit juga yang suka jengkol. Maka bagi para jengkolers udah selayaknya memanjakan lidah disini menikmati jengkol :).
2. Menu variatif
Meski serba jengkol, tapi disini menunya tidak kalah variatif dari cafe lainnya, ada beberapa pilihan menu yang bisa kita nikmati dari menu serba jengkol disini. Menu yang ada diantaranya ; semur jengkol, rendang jengkol, balado jengkol, goreng jengkol, ada juga sambel jengkol, nasi goreng jengkol, dan sebagai menu lainnya selain jengkol ada ayam goreng yang sangat renyah. Dan kalau soal rasa, jangan ditanya lagi dijamin bikin ketagihan.
3. Lokasi strategis
Meskipun lokasinya berada di jalan yang hanya satu arah, tapi tempatnya strategis, masih bisa dilalui oleh kendaraan umum. Dan dekat dengan tempat – tempat umum seperti : pasar buku palasari, lapangan lodaya, Masjid Mujahidin dan juga salah satu rumah sakit yaitu Rumah sakit Muhammadiyah.
4. Tempatnya nyaman
Sebuah tempat makan akan terasa semakin nikmat ketika disantap dengan suasana yang nyaman. Selain strategis cafe ini juga nyaman. Ada tempat sholatnya dan juga tempat parkir yang cukup. Bandung memang kota kuliner :).

Sumber Refferensi materi :

http://palembang.tribunnews.com

http://informasitips.com

post signature

28 comments :

  1. akuuuuu suka jengkol
    apalagi bumbunya cuma pake nasi ama jengkol jug ajadi :")
    duh, kudu mampir kesana kayaknya
    harganya berapaan mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mba echa suka jengkol jg ya? Ayo mba mampir kesini kl ke Bdg :)

      Delete
  2. Waah saya baru tahu ada resto khusus Jengkol ini... sayangnya saya kurang suka karena baunya itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya jengkol memang makanan yg sesuatu bgt byk yg suka, byk juga yg ga suka :)

      Delete
  3. Waaa serba jengkol, pengen cobaaa

    ReplyDelete
  4. Bandung memang kota kuliner mbak... Ternyata jengkol bisa dibuat jadi karoket juga ya..hi..hi.. kreatif deh :)

    ReplyDelete
  5. Aku juga suka.jengkol cuma yaa itu kalau mau makan kadang kasihan sm orang dirumah harus merana karena bau jengkol heheeh

    ReplyDelete
  6. Pgn nyobain kroketnya...kreatif bgt yah :)

    ReplyDelete
  7. ini restonya Mang Goen kayaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kan qt dapet undangan kesana bareng2 Blogger Bdg :))

      Delete
  8. Gleeekk, bacanya sampe nelen ludah, bikin kepengen. Harga menunya fluktuatif nggak nih? kan harga jengkol kadang suka murah, kadang bisa mahal banget ngelebihin daging...

    ReplyDelete
  9. semuur jengkoolll, come come pliss...
    hidup d jogja sulit bgt nemu jengkol enak :((

    ReplyDelete
  10. hahaaa, unik nih! seriusan yang ada di resto ini dari jengkol semua? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, tapi ada juga yg lain kaya ayam goreng buat yg sama sekali ga suka jengkol ato buat menu pengiring jengkol :)

      Delete
  11. Dulu pernah sumpah serapah kalo ada orang makan jengkol, tapi begitu nyicipin rendang jengkol Ibuku...walaah, malah jadi nyandu...*kena tulah deh

    ReplyDelete
  12. Jengkol naik kelas ya. Enak rasanya tapi gak mau baunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya mba apa lagi kalo harganya naik melebihi daging, tambah naik kelas mba :)

      Delete
  13. belum pernah makan jengkol, penasaran sama rasanya :D

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkunjung ke Blog saya, silakan tinggalkan komentar supaya saya bisa berkunjung balik, mohon maaf komentar saya moderasi ya jika ada link hidup dan brokenlink akan saya hapus, terimaksih.